Jom Kita Berkawan

Sunday, 18 September 2011

Bila Harus Melepaskannya Pergi...




Cinta......satu perasaan yang tulus ikhlas terbit dari hati seorang insan yang bergelar manusia. Aku yakin semua orang pasti pernah jatuh cinta.

Aku juga pernah mengalami perasaan yang sama. Tapi apa yang aku rasa tidak sama dengan perasaan yang di alami oleh pasangan yang bercinta. Perasaan cinta yang ada di hatiku adalah perasaan yang kusimpan tanpa pengetahuan sesiapa. Inilah yang di namakan cinta dalam diam....

Bila belum siap untuk meluahkan rasa cinta di hati, cara yang terbaik adalah menyintainya dalam diam, menyintainya dari kejauhan, menyintainya dengan kesederhanaan dan menyintainya dengan keikhlasan.

Menyimpan sebuah perasaan kepada seseorang ibarat menyimpan sebuah bom yang bakal meletup suatu hari nanti. Begitulah perasaan yang aku alami setiap hari. Ingin sekali aku lemparkan bom itu jauh-jauh dari sudut hatiku. Namun apakan daya, aku hanya insan biasa tak mampu menolak rasa cinta kurniaan-Nya.

Setiap hari aku berpesan kepada hati agar tidak terlalu memberi harapan kepada si dia kerana mungkin si dia bukan tercipta untukku. Kata orang....  "Jika kita cintakan seseorang, Lepaskan dia pergi....Jika dia kembali, Dia adalah takdir kita. Jika tidak, dia memang bukan tercipta untuk kita".

Setelah sekian lama menyimpan sebuah perasaan yang tiada berpenghujungnya. Aku nekad untuk melepaskannya pergi dari sudut hati. Bukan niat untuk menolak takdir dan tak pernah terdetik di hati ini untuk menolak rasa cinta yang di kurniakan Allah kepada diriku. Aku sedar betapa indahnya perasaan cinta yang di kurniakan Allah itu.

Namun hati dan perasaan ini ingin sekali memberi ruang pada hati insan lain yang sememangnya menanti untuk mengisi kekosongan dihatiku.

Seandainya kamu bisa merasai apa yang aku alami, sudah pasti kamu tahu mengapa aku terpaksa menghapuskan namamu di sudut hatiku......InsyaAllah andai ada jodoh pasti kita akan bertemu suatu hari nanti.




Jodoh Dan Takdir

Selalu aku berdoa kepada Yang Maha Esa
Moga dikurnia seorang ratu di jiwa
Tempat untukku curahkan segala rasa
Perasaan yang tersimpan seribu satu makna

Dikala aku keseorangan
Dia penghibur dan jua peneman
Hati yang sayu tidak kesepian
Duka dan lara tiada keresahan

Ya Allah tidak kupinta yang menawan
Tidak kuharap yang hartawan
Bukan jua kerna kedudukan
Cuma kudamba insan yang sepadan

Kasihnya sejati bukannya kerna paksaan
Biarpun derita yang menjadi rintangan
Ketulusannya yang tiada bandingan
Tercipta ayu indahnya peribadi insan



No comments:

Post a Comment