Jom Kita Berkawan

Friday, 9 December 2011

Buat Insan Bergelar SAHABAT..

Lama betul aku tak meng"update"kan blog aku ni. Sibuk dengan assignment, presentation, kuliah, dan test membuatkan aku terpaksa membatalkan niat untuk menulis. Alhamdulillah, hari ini aku cuba luangkan sedikit masa untuk bercerita dengan blog kesayanganku ini.

Aku tertarik dengan sebuah cerita pendek yang boleh dikatakan cukup popular di Facebook sekarang. Cerita mengenai "TOMATO". Apa kaitan tomato dengan persahabatan??? Jom Layan.....




Firman Allah dalam surah Ali-Imran ayat 133-134:
"Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa. Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang lain. Dan ingatlah, Allah Mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik."

Memaafkan kesalahan orang lain bukan sesuatu yang senang, tetapi memberi maaf kepada orang yang membuat kesalahan menunjukkan seseorang itu berjiwa besar disisi Allah, bahkan jua disisi manusia. Mengapa kita begitu sukar memaafkan orang lain??? Adakah kita sedar bahawa Rasullullah sendiri memaafkan kesalahan umatnya. Apakah kita lebih hebat dari Nabi??? Begitu besarkah kesalahan yang dilakukan oleh seseorang itu sehingga dia dihukum sedemikian???








Buat Insan Yang Bergelar SAHABAT..
Ketahuilah, aku hanya manusia biasa yang takkan pernah lari dari melakukan kesilapan,

Buat Insan Yang Bergelar SAHABAT...
Seandainya aku pernah melukakanmu dengan tutur bicaraku, maafkanlah aku.

Buat Insan Yang Bergelar SAHABAT...
Terimalah aku apa adanya, terimalah segala kelemahan dan kekurangan yang ada dalam diriku ini.

Buat Insan Yang Bergelar SAHABAT...
Seandainya aku pergi dulu, panjatkanlah doa buatku agar aku mampu bersemadi dengan tenang.
BERSAHABAT BUAT SELAMANYA.......^______^




Sekadar Renungan Bersama:

HIDUP ini susah kita nak DUGA :
Kadangkala kita rasa DEKAT dgn seseorang itu , tapi sebenarnya JAUH.
Walaupun kita dapat BERSAMA dia , belum tentu HATI dia dapat kita SELAMI.
Mungkin kita boleh buat dia KETAWA ,tapi kita tidak tahu apa makna SENYUMANNYA.
Bila dia menangis kita rasa kita dapat MEMUJUKNYA, walhal kehadiran kita langsung TAK DISEDARI. Kita tidak akan tahu siapa KAWAN dan siapa LAWAN. 
Sehingga sampai saat kita JATUH TERSUNGKUR..,
Adakah tangan DIHULURKAN atau DITINGGALKAN ???










Friday, 25 November 2011

Amalan Sunat Pada Bulan Muharram




Antara amalan disunatkan pada bulan Muharram: 

1) Berpuasa.
Maksud Hadis: Barang siapa berpuasa satu hari dalam bulan Muharam pahalanya seumpama berpuasa 30 tahun. Maksud Hadis: Barang siapa yang berpuasa tiga hari dalam bulan Muharam, iaitu hari Khamis, Jumaat dan Sabtu, Allah tulis padanya pahala seperti mana beribadat selama 2 tahun.

2) Banyakkan amal ibadat seperti solat sunat, zikir dan sebagainya.
Berdoa akhir tahun pada hari terakhir bulan Zulhijah selepas Asar sebanyak 3 kali. Berdoa awal tahun pada 1 Muharram selepas Maghrib 3 kali.



Perkara-Perkara Sunat Dilakukan Pada Hari Asyura (10 Muharram).

1) Melapangkan masa/belanja anak isteri.
Fadilatnya – Allah akan melapangkan hidupnya pada tahun ini.

2) Memuliakan fakir miskin.
Fadilatnya – Allah akan melapangkannya dalam kubur nanti.

3) Menahan marah.
Fadilatnya – Di akhirat nanti Allah akan memasukkannya ke dalam golongan yang redha.

4) Menunjukkan orang sesat.
Fadilatnya – Allah akan memenuhkan cahaya iman dalam hatinya.

5) Menyapu/mengusap kepala anak yatim.
Fadilatnya – Allah akan mengurniakan sepohon pokok di syurga bagi tiap-tiap rambut yang disapunya.

6) Bersedekah.
Fadilatnya – Allah akan menjauhkannya daripada neraka sekadar jauh seekor gagak terbang tak berhenti-henti dari kecil sehingga ia mati. Diberi pahala seperti bersedekah kepada semua fakir miskin di dunia ini.

7) Memelihara kehormatan diri.
Fadilatnya – Allah akan mengurniakan hidupnya sentiasa diterangi cahaya keimanan.

8) Mandi Sunat.
Fadilatnya – Tidak sakit (sakit berat) pada tahun itu. Lafaz niat: “Sahaja aku mandi sunat hari Asyura kerana Allah swt”.

9) Bercelak.
Fadilatnya – Tidak akan sakit mata pada tahun itu.

10) Membaca Qulhuwallah hingga akhir 1,000 kali.
Fadilatnya – Allah akan memandanginya dengan pandangan rahmah di akhirat sembahyang sunat empat rakaat. Fadilatnya – Allah akan mengampunkan dosanya walau telah berlarutan selama 50 tahun melakukannya. Lafaz niat: “Sahaja aku sembahyang sunat hari Asyura empat rakaat kerana Allah Taala.” Pada rakaat pertama dan kedua selepas Fatihah dibaca Qulhuwallah 11 kali. 

11) Menjamu orang berbuka puasa. 
Fadhilat – Diberi pahala seperti memberi sekalian orang Islam berbuka puasa. Niat – “Sahaja aku berpuasa esok hari sunat hari Asyura kerana Allah Taala.” Fadilat – Diberi pahala seribu kali Haji, seribu kali umrah dan seribu kali syahid dan diharamkannya daripada neraka...





Sumber : Pak Cik Google








Tuesday, 22 November 2011

DemiNya















DemiNya,
Ku tinggalkanmu sementara,
Walaupun diri ini sukar untuk melupakanmu,
Namun apakan daya,
Antara engkau dengaNya,
DIA lah segala-galanya.

DemiNya,
Biarlah kita terpisah dahulu,
Membawa hala tuju masing-masing,
Menggapai cita-cita,
Bila tiba saatnya,
Kita bersua,
Disaat itu aku sedia menerimamu
Sebagai Teman Hidupku...


Jika air jalinan cinta kita berbeza
Air kita tetap menitis di awan yang sama
Atau jika nasab kita yang berbeza
Kita disatukan oleh agama

Jika pertemuan di dunia itu sudah bermakna
Maka di padang masyhar pun kita akan berjumpa
Jika persaudaraan ini di atas cinta kepada Allah
Maka harta benda tidak akan mempengaruhi persahabatan kita






Sumber : Pak Cik Google








Thursday, 10 November 2011

Nota Cinta





"Hari ni, saya menang pertandingan pidato di sekolah. Esok, saya ada lagi pertandingan bahas. Lusa pula, ada persidangan di UIA. Awak jaga diri sementara saya takde ye? Bukan saya tak nak mesej, tapi saya sibuk. Jangan tinggal solat."

Hafiz membaca mesej itu dengan perasaan berbunga. Wardah, gadis yang memang disayanginya dari dulu lagi. Wardah, bagi Hafiz memang sesuai dengan namanya. Wardah memang sekuntum mawar nan indah. Harum mewangi. Sukar didekati dan indah di hati.

Namun Hafiz tidak pernah bertemu Wardah. Sekadar mendengar suaranya yang lunak dan bisa menggugat hati. Bukan dia tidak berkeinginan untuk bertemu, namun tempat tinggal mereka sangat jauh. Mereka berkenalan melalui seorang kawan pada dua tahun lepas.


Wardah tersenyum. Selama 2 tahun perkenalan mereka, Hafiz menjadi permata hatinya. Wardah memang seorang wanita solehah. Namun perkenalannya dengan Hafiz menjadi titik tolak perubahannya. Dia lupa makna zina hati yang dia laungkan pada tazkirah di sekolah. Dia lupa pesan ustazah agar jangan bercinta pada usia muda, tambahan lagi untuknya yang masih bersekolah. Apatah lagi dia akan menduduki peperiksaan besar SPM pada tahun itu.

“Wa, aku tengok kau dah lain. Kau dah pandai layan lelaki kan? Aku tahu kau sukakan Hafiz tapi ingatlah Wa, cinta sejati hanya pada Allah,” Ujar Fiza, sahabat Wardah pada suatu hari.

“Fiza, aku kan masih solat? Lagipun kami berpesan-pesan ke arah kebaikan. Seperti yang dianjurkan Islam,” Balas Wardah, agak teruji.

“Aku rasa kau dah salah konsep, Wa. Dah habis ke perempuan kat sekolah ni? Ramai lagi aku tengok yang tudung ‘pakai buka’, berkepit dengan jantan sana sini, kau tak nak berpesan-pesan ke arah kebaikan untuk tu ke Wa? La taqrabuzzina, janganlah kau mendekati zina. Wa!”

“Aku harap kau janganlah masuk campur. Soal zina, tak perlu kau ingatkan aku. Aku dah cukup faham maksud itu. Kami tak pernah bertemu. Macam mana kami berzina?”

“Kau dulu pernah beri tazkirah soal zina hati. Takkan lupa? Bila hati saling mengingati, aku tengok kau dah lalai! Lagipun, Allah larang kita mendekati zina, bukan melakukan zina. Kau belum terlewat untuk bertaubat. Lupakanlah Wa, apa tak cukupkah Allah sebagai kekasih kau? Dia yang menemani kau siang malam, Yang Maha Mendengar setiap luahan hati?”

Wardah terdiam. Namun baginya ungkapan Fiza hanya mencurah air ke daun keladi. Dia ingin Hafiz menjadi miliknya!

***************************************************************

Hafiz menikmati makan malamnya dengan lahap. Hari ini kepenatan menjeratnya kerana terlalu sibuk dengan tugas kepimpinan di sekolahnya. Namun, Hafiz bersyukur diberi peluang sebegitu. Dia tidak mengeluh dengan tugasan seperti itu. Baginya, segala-galanya adalah tanggungjawab yang diamanahkan. Dan tugasnya adalah sebagai pelaksana.

Mungkin hari-hari Hafiz tidak seindah ini jika Wardah tidak menemani hidupnya. Walaupun Hafiz menyedari hakikat bahawa mereka menghampiri zina, Hafiz sentiasa terpukau dengan janji manis Wardah bahawa mereka hanya berkawan. Namun perasaannya sukar ditepis sama sekali. Dia manusia biasa yang tidak mampu menafikan perasaan cinta yang mula bertunas dalam hati.

Telefon hafiz berdering.

Pantas Hafiz menggapai telefon bimbit di meja. Panggilan dari Wardah

“Hafiz?”

“Ya, saya,”

“Awak sayang saya?”

“Emm, kenapa awak tanya?”

“Saya tanya sebab nak awak jawab,”

“Wardah, awak perempuan terbaik yang saya kenal. Tak mungkin tiada perasaan cinta saya terhadap awak,”

“Awak cintakan saya?”

“Ya, saya cintakan awak,”

Dan malam itu menjadi saksi antara dua jiwa itu. Sesungguhnya begitulah syaitan merasuki kita, secara terang-terangan ia bukanlah cinta yang hina, namun menjebakkan dua insan itu ke alam yang melalaikan.


***************************************************************
 

“Aku nampak semalam kau keluar dengan Ina?” soal Hafiz curiga. Perbuatan sahabatnya, Aiman, menggugat ketenangan dan kewibawaannya sebagai seorang sahabat karib.

“Jadi?” Aiman seolah-olah mencabar Hafiz.

“Aku tak suka. Perkara tu Allah larang,”

“Hafiz, Hafiz! Mentahnya pemikiran kau. Macam mana pula soal hubungan kau dengan Wardah? Kau ingat aku tak tahu? Habis, yang kau bercinta dengan dia tu? Ada Allah suruh?”

“Aiman, kami bercinta cara Islam. Sekurang-kurangnya lebih baik daripada engkau!”

“Ahh, bercinta secara Islam. Kenapa ramai yang kabur dengan persoalan itu? Bukankah itu tipu daya syaitan. Walaupun aku dengan Ina, aku dan dia tidak hipokrit macam kau! Ketua pengawas apa kau ni? Sebelum kau kata baju orang lain kotor, tengok baju sendiri, itu nasihat aku!” kata Aiman berang sambil berlalu pergi.

Hafiz tertunduk di situ, di sebuah taman berhampiran rumahnya. Dia menundukkan kepalanya. Perlahan-lahan, dia berjalan pulang. Dalam perjalanannya, dia bermuhasabah. Ya Allah, dosakah aku? Aku marah apabila sahabatku menghampiri zina namun aku juga begitu! Aku ke surau namun aku juga menghampiri lembah syaitan. Manusia apakah aku?

Malam itu Hafiz bertahajud. Bermunasabah dan merenungi segala dosa-dosanya. Bagaimana suara Wardah yang mencairkan hatinya, dan bagaimana dia asyik melayari alam percintaan dengan Wardah. Dia senang begitu, bermunajat sendirian dan mengadu pada Allah. Biasanya pada malam-malam begitu masanya dihabiskan dengan menelefon Wardah hingga lewat pagi. Namun malam itu dia selesa menutup telefonnya dan menyerah pada Allah. Malam itu juga dia harus membuat keputusan.


“Eeesh! Mana Hafiz ni! Biasanya dia telefon aku, ni, mesej pun takde! Telefon pulak off! Dia ada perempuan lain ke?” rungut wardah sendirian. Hatinya gelisah. Walaupun jam menunjukkan pukul empat pagi, namun dia setia menunggu Hafiz. Dia mahu tunjukkan pada Hafiz bahawa dia gadis yang sabar, mungkin, Hafiz mempunyai urusan yang perlu diselesaikan.

Tiba-tiba telefonnya berbunyi. Dia menerima mesej daripada Hafiz.

“Wa, jangan tipu saya lagi! Cukup sampai di sini hubungan kita!”

Wardah terkesima. Dia buntu, apa yang Hafiz maksudkan? Perlahan-lahan, dia membalas mesej itu.

“Apa maksud awak? Awak tak sayang saya?”

“Sudahlah Wa. Pergilah dari hidup saya. Saya tak perlukan perempuan macam awak lagi!”

Wardah mula menitiskan air mata apabila mesejnya tidak dibalas. Dia beberapa kali menelefon Hafiz tetapi tidak berjawab. Kali ini dia pasti, Hafiz akan meninggalkannya tanpa sebab!

3 bulan berlalu dengan perit. Wardah sedaya upaya melupakan Hafiz. Setiap hari Wardah memeriksa peti emelnya sejak Hafiz memadam telefonnya. Hafiz pasti akan meninggalkan sesuatu! Hafiz bukan sejahat lelaki lain. Wardah tahu itu semua.

Hinggalah pada suatu hari, Wardah memperoleh berita yang dinanti-nantikan. Terketar-ketar jarinya tatkala membuka emel yang bertajuk ‘Nota Cinta’ itu…



Subject:

Nota Cinta

From:

“Hafiz Haikal”

To:

wardah@yahoo.com

Assalamualaikum...

Kehadapan Wardah, mawar yang dirahmati Allah

Mungkin semasa awak membuka emel ini perasan awak sangat jelik, benci, kecewa dan banyak lagi terhadap saya.Saya faham itu semua, tapi apa saya harus buat, ini saya lakukan semua untuk mencari redha Allah. Saya pun tak tahu nak mula dari mana, tapi saya harap awak faham apa yang saya tulis.

Sebenarnya mesej yang saya hantar pada pagi itu memang dirancang. Mesej itu sengaja saya reka untuk saya jauhkan perasaan cinta saya kepada awak. Mungkin awak terkejut dengan sikap saya, tapi ada makna di sebalik semua tu.

Sebab utama saya hantar mesej macam tu sebab nak biar awak benci kat saya dan menjauhkan diri dari saya. Kenapa saya nak jauhkan diri dari awk?.. Selama kita menzahirkn rasa cinta dan sayang semenjak tu la hati saya rasa lain. Untuk pengetahuan awak bila saya lafaz sayang dan cinta kepada awak dan awak pula membalasnya saya terasa jiwa saya jauh dari Allah, nafsu syahwat saya naik, rasa ke arah maksiat tu ada walaupun kita tak pernah bersua. Agak remeh kan kalau orang lain baca, tapi untuk saya yang mempunyai iman yg rendah macam2 boleh jadi kat saya. Mungkin awak sebagai wanita tak rasa keadaan begitu tapi saya seorang lelaki memang menyebabkan saya lemah. Saya takut akan Allah, kekadang saya nasihatkan kawan saya jangan buat benda 2 tapi saya buat jugak. Orang pandang saya selalu pakai songkok kat sekolah macam alim, pergi masjid tapi buat benda tu, tak ke saya ni munafik?

Saya sedar apa yang saya buat mendukacitakan hati awk. Hati mana yang boleh terima difitnah begitu. Tapi bila saya buat begitu saya juga rasa berdosa sebab memfitnah wanita yang solehah. tapi apa kan daya desakan hati.

Awak memang wanita hebat, setiap kali awak menceritakan kejayaan awak memang saya cemburu. Kekadang saya fikir kenapa saya tak boleh jadi macam awak. Tapi saya tetap bersyukur dapat kawan dengan awak. Serius saya katakan awak sahajalah kawan wanita yang paling rapat dengan saya, yang lain cuma kawan biasa, jarang saya berhubung dengan mereka.

Untuk terakhir sekali, perasaan cinta dalam diri saya terhadap awak memang tertanam dalam hati saya, sebab awak cinta pertama saya. Saya tak pernah bercinta. Masalah yang saya hadapi sekarang mcm saya katakan di atas tu la. Walaupun agak remeh tapi saya pandang serius terhadap benda ni. Sebab Allah tak redhai sebuah hubungan selain daripada pernikahan. Saya harap dengan penjelasan saya awak akan faham lebih-lebih lagi awak belajar dlm aliran agama. Sekiranya kita ada jodoh tak kan ke mana. Itu janji Allah.


Wassalam..
Ikhlas dari hamba yg mencari redha Allah:
HAFIZ HAIKAL


Malam itu Wardah bersujud, pada Allah dia serahkan diri… Hari-hari dilaluinya dengan redha, tanpa rasa dendam sedikitpun terhadap Hafiz. Nota cinta Hafiz telah mengubah hidupnya. Hinggalah Wardah memperoleh keputusan cemerlang dalam peperiksaannya dan Berjaya melanjutkan pelajaran dalam bidang perubatan di Universiti al-Azhar, Mesir.

Wardah merenung jauh ke Tasik Titiwangsa yang damai itu. Dilihatnya pasangan-pasangan muda berpegangan tangan tanpa segan-silu. Dia bermuhasabah dalam hati. Andai satu ketika dulu dia hanyut dibuai cinta dengan Hafiz, pasti gelaran doktor pakar mustahil disandangnya. Sejenak dia memikirkan kata-kata Umminya semalam…

“Wa, bila nak menikah? Ummi teringin nak bermenantu,”

Soalan Ummi itu menggegar tangkai hati Wardah. Kenangan yang cuba diluputkannya bertahun-tahun dahulu kembali mengusik. Jauh di sudut hati, Wardah masih mengharapkan Hafiz yang entah ke mana itu. Dengan menarik nafas panjang, Wardah menyahut,

“Sesiapa sahaja yang Ummi carikan, dialah jodoh Wardah,”

Wardah merenung cincin perkahwinan di jarinya. Cantik! Sekali pandang Wardah tahu, suaminya pasti dari kalangan orang berada. Hatinya masih berdebar-debar. Sejak akad nikah tadi, dia masih belum melihat wajah suaminya. Walaupun Hafiz berada dalam hatinya, dia redha. Biarlah, pilihan Ummi pasti yang terbaik buatnya. Wardah memejam mata rapat-rapat, ditahan air matanya dari menitis. Dia ingin menjadi bintang timur buat suaminya. Biarlah dia seorang…

“Wardah Alia binti Syukri, sesungguhnya cinta itu lebih indah melalui sebuah ikatan mulia bernama perkahwinan…” Bisik suaminya, suara yang mendamaikan hatinya.

Wardah membuka matanya, dan menatap wajah penaung jiwanya kini… Hafiz Haikal…

 


Oleh: mushroom16

Sumber: himpunankisahcinta







Lagu : Nota Cinta
  Artis: Saujana

Andainya dapatku menulis
Nota-nota cinta buat diri-Nya
Ingin ku titipkan bersama
Semua kuntuman bunga
Yang indah berseri

Ku sembur haruman mewangi
Bersama kata-kata puji
Sedang Dia tahu kasih dan cintanya aku
Menjalin ikatan menuju ke Syurga

Cintaku kepada Dia
Rinduku hanya pada-Nya
Kasihku tulus buat-Nya
Setiaku balas kasih-Nya
Kasihku kasih yang setia
Pada yang punya

Dambaku pada Yang Esa
Pujian hanya buat-Nya
Akurku kebesaran-Nya
Teragung Maha Suci-Nya
Taatku hamba yang hina
Pada Pencipta

Kiranya aku hilang arah
Jalan hidupku berubah punah
Namun kasih-Nya tak pernah akan musnah
Belas rahmat-Nya terus mencurah-curah
Nur Hidayah-Nya semakin cerah







 

Wednesday, 9 November 2011

Tetiba Minat Lagu Niey....:)

Seingat aku, first time aku dengar lagu ni masa aku balik kampung cuti mid sem seminggu. Dengar jer terus jatuh cinta dengan lagu ni. Power betul lagu ni erk sampai boleh buat aku jatuh cinta. Ahaks mengada sikit. hehehe. Mulanya tak tahu tajuk lagu dan nama penyanyinya. So bila minat, aku wat la research dengan tekunnya mencari lagu yang aku minat ni. Akhirnya jumpa juga.....yeahhhhhh......Jadi aku pun dengan rasa bangga dan terharunya meng"share"kan lagu ni buat kalian semua......Jom Kita Layan Sesama erk.....:)





Tajuk Lirik Lagu: Hatiku Milikmu
Artis/Penyanyi: Nera AF9

Pernahkah engkau hargai
Cintaku yang sejati
Pernahkah engkau mengertikan
Diriku ini

Betapa hebatnya cintamu
Memberiku sejuta pilu
Betapa agungnya asmaramu
Membuatku terpaku

Di sisimu aku terdiam seribu bahasa
Di hatiku bergetar sejuta rasa
Namun sukar untuk aku meluahkan
Ku cinta padamu

Nafasku terhenti bila melihat dirimu
Terasa pantas degupan jantungku
Mungkinkah hatiku milikmu jua
Ku sayang padamu

Kan ku abadikan dikau
Sewaktu kenangan yang manis
Yang tak mungkin aku lupa
Untuk selamanya

Kan ku coretkan kenanganmu
Dalam sanubariku ini
Agar jadi yang terindah
Di dalam hidupku ini

Di sisimu aku terdiam seribu bahasa
Di hatiku bergetar sejuta rasa
Namun sukar untuk aku meluahkan
Ku cinta padamu

Nafasku terhenti bila melihat dirimu
Terasa pantas degupan jantungku
Mungkinkah hatiku milikmu jua
Aku sayang padamu

Bagai bahtera dilanda badai
Gelora cinta mengoncang jiwaku
Berombak mencari daratan yang damai
Oh cintaku

Di sisimu aku terdiam seribu bahasa
Di hatiku bergetar sejuta rasa
Namun sukar untuk aku meluahkan
Ku cinta padamu

Nafasku terhenti bila melihat dirimu
Terasa pantas degupan jantungku ini
Mungkinkah hatiku milikmu jua
Aku sayang padamu

Kanku coretkan kenangananmu
Dalam sanubariku ini
Agar jadi yang terindah
Di dalam hidupku 


Kalau kamu suka like laa erk....xpun komen laaa...nak tengok gak sape yang minat lagu ni.....:)





Friday, 21 October 2011

Luahkan Pada Yang SelayakNYA



Bila kamu sukakan seseorang, perlu ke kamu luahkan padanya??? Bagi aku, Cinta Yang Mahal itu Tak Perlu Diluahkan dan Tak Perlu diungkapkan dengan kata-kata.

Meskipun teringin sekali untuk meluahkan....namun takkan termampu untuk aku mengungkapkan kata-kata keramat itu. Mungkin kerana prinsip yang selalu aku pegang dalam diri "Takkan sesekali meluahkan rasa cinta pada lelaki melainkan lelaki itu yang meluahkan rasa hatinya padaku".

Mungkin prinsip yang aku pegang ini kedengaran agak pelik, namun sebagai seorang wanita..aku masih punyai maruah dan harga diri. Aku masih punyai rasa malu dalam diri untuk meluahkan rasa cinta pada seorang insan bergelar lelaki. Dan cara yang terbaik aku lakukan adalah meluahkan segala isihatiku pada Yang SelayakNYA.

Hanya ALLAH menjadi tempat untuk aku meluahkan rasa hatiku dan hanya DIA juga yang tahu segala rahsia yang terpendam dilubuk hatiku. Tanpa jemu DIA mendengar rintihan hatiku walaupun aku seringkali mengadu padaNYA.

Dalam setiap doaku, aku seringkali memohon agar DIA memberi aku kekuatan, memberi aku ketabahan agar aku mampu menerima takdirNYA dengan hati yang redha dan terbuka. Sekarang aku dapat merasai ketenangan yang selama ini aku cari.


Kalau kita sukakan seseorang, jangan beritahu si dia,
Nanti Allah kurangkan rasa cinta padanya,
Tapi luahan pada Allah, beritahu Allah,
Allah Maha Tahu jodoh kita siapa,
Cintai dia dalam diam,
Dari kejauhan disulami kesederhanaan dan keikhlasan.
Jika benar cinta itu kerana Allah,
Maka biarlah ia mengalir mengikut aliran Allah,
kerana hakikatnya ia berhulu dari Allah,
Maka ia pun berhilir kerana Allah.

Jika dirimu yang tertulis di Luh Mahfuz untuk diriku,
Nescaya rasa cinta itu akan Allah tanamkan dalam diri kita.

Ya Allah, jika ia benar untukku,
Kau pertemukanlah kami diwaktu yang tepat,
Jika ia bukan untukku...
Kau jadikanlah diri ini redha dan pasrah dalam menerima ketentuanMu,
Kau gantilah ia dengan yang lebih baik untukku,
Agar pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul bisa membantuku 
dalam menemui cintaMu yang bisa menyuburkan hatiku dengan keimanan.







Sunday, 16 October 2011

Saya Tahu Saya Tak Cantik....




Saya tahu saya tidak cantik.. Tapi, walaupun saya tidak cantik, saya tetap ada kelebihan..

Kerana saya tidak cantik, saya tidak jadi mangsa gangguan lelaki-lelaki yang rosak akhlaknya.

Kerana saya tidak cantik, saya dapat pelihara diri saya daripada pandangan bernafsu lelaki yang tidak menjaga pandangannya.

Kerana saya tidak cantik, saya selamat daripada menjadi senjata iblis mencairkan iman lelaki.

Kerana saya tidak cantik, saya tidak mendapat fitnah dan cemburu daripada wanita-wanita lain.

Kerana saya tidak cantik, saya tidak mengharapkan pujian daripada mana-mana lelaki dan wanita.

Dan kerana saya tidak cantik, akhirnya saya menemui insan yang ikhlas mencintai saya seadanya.

Kerana saya tahu.. Saya tidak cantik pada pandangan manusia.. Maka saya akan berusaha agar kelihatan cantik pada ALLAH.. Kerana bukan kecantikan dunia yang saya kejar.

Tapi KECANTIKAN di akhirat kelak.....InsyaAllah.


"Dunia adalah perhiasan, Seindah hiasan adalah wanita solehah.....:)"










Friday, 14 October 2011

Mana Mak???




Jam 6.30 Petang

Mak berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bongsu balik dari sekolah agama.

Ayah baru balik dari sawah.

Ayah tanya Mak, "Along mana???"

Mak jawab, "Ada kat dapur tolong siapkan makanan."

Ayah tanya lagi, "Angah mana???"

Mak jawab, "Angah mandi, baru balik main bola."

Ayah tanya Mak, "Ateh mana???"

Mak jawab, "Ateh, Kak Chik tengok TV dengan Alang di dalam."

Ayah tanya lagi, "Adik dah balik???"

Mak jawab, "Belum. Patutnya dah balik. Basikal Adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik."

Mak jawab soalan Ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari Ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian. Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.


Dua Puluh Tahun Kemudian

Jam 6.30 Petang

Ayah balik ke rumah. Baju Ayah basah. Hujan turun sejak tengahari.

Ayah tanya Along, "Mana Mak???"

Along sedang membelek-belek baju barunya. Along jawab, "Tak tahu"

Ayah tanya Angah, "Mana Mak???"

Angah menonton TV. Angah jawab, "Mana Angah tahu."

Ayah tanya Ateh, "Mana Mak???"

Ateh menjawab, "Entah"

Ateh terus membaca majalah tanpa terus menoleh ke arah Ayah.

Ayah tanya Alang, "Mana Mak???"

Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncangkan bahu tanda tidak tahu. Ayah tidak mahu tanya Kak Chik dan Adik yang sibuk melayari Facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang Ayah mahu.

Tidak ada siapa tahu di mana Mak.. Tidak ada siapa yang ingin merasa tahu di mana Mak.. Mata dan hati anak-anak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak. Tidak ada anak-anak Mak yang tahu di mana Mak setiap kali Ayah bertanya. 

Tiba-tiba adik bongsu bersuara, " Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik."

Tersentap hati Ayah mendengar kata-kata Adik.

Dulu anak-anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya, "Mana Mak???". Apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu. Mereka akan tanya, "Mana Mak???" apabila dapat nombor 1 atau kaki melecet di padang sekolah. Mak resah apabila anak-anak Mak lambat balik. Mak mahu tahu di mana semua anak-anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika. Sekarang anak-anak sudah besar. Sudah lama anak-anak Mak tidak bertanya, "Dimana Mak???"

Semakin anak-anak Mak besar, soalan "Mana Mak???" semakin hilang dari bibir anak-anak Mak.

Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak.. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir-akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.

Dari jauh susuk Mak berjalan memakai payung yang sudah uzur. Besi-besi payung sudah tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti. Mak menjinjit dua bungkus plastik. Sudah kebiasaan bagi Mak, mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan.

Sampai di halaman rumah, Mak berhenti di depan deretan kereta anak-anak mak. Mak buangkan daun-daun yang mengotori kereta anak mak. Mak usap bahagian depan kereta Ateh perlahan-lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil. Mak senyum. Kedua bibir Mak diketat rapat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham. Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa megusap kepala anak-anak seperti masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak lakukannya.

Lima buah kereta anak-anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu. Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.  

Baju Mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar-ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah. Lutut Mak sakit lagi.

Mak letakkan bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak-anak mak. Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik. Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda faham.

Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak sempat berkata kepada Mak Uda, "Wah berebutlah budak-budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni."

Sekurang-kurangnya itulah bayangan mak. Mak bayangkan anak-anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagaimana masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamad. Seringkali Mak akan bagi bahagian Mak supaya anak-anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.

Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur. Setelah Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur. Mak ajak anak-anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.

Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan. Ayah tahu Mak tidak boleh mengharapkan anak-anak melompat-lompat gembira dan berlari mendakapnya seperti dulu.

Ayah temankan Mak makan. Mak menyuapkan nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak-anak Mak akan makan bersama. Setiap hari Mak akan berharap begitu. Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan setiap malam. Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung. Mak hendak masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak-anak Mak.

Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telefon suruh anak-anak jemput. Mak jawab, "saya dah suruh Uda telefon budak-budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak berangkat."

Mak minta Mak Uda telefon anak-anak yang Mak tidak boleh berjalan balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk. Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta. Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya. Tidak ada siapa yang datang menjemput Mak.

Mak tahu anak-anak Mak tidak sedar telefon berbunyi. Mak ingat kata-kata Ayah, "Kita tak usah susahkan anak-anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa-apa pun.  Mereka dah ada kehidupan masing-masing. Tak payah sedih-sedih. Maafkan sajalah anak-anak kita. Tak apalah kalau kita tak merasa naik kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mati kita masih ada peluang merasa anak-anak mengangkat kita dibahu mereka."

Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Chik dan Adik masing-masing sudah punya buah hati sendiri yang sudah mengambil tempat Mak di hati anak-anak Mak.

Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan. Kueh Koci masih belum di usik oleh anak-anak Mak.







Beberapa Tahun Kemudian


Mak Uda tanya Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Chik dan Adik, "Mana Mak???".

Hanya Adik yang jawab, "Mak dah tak ada". Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Chik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit.

Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan lagi di sisi anak-anak Mak.

Dalam isakan tangis, Along, Ateh, Alang, Kak Chik, dan Adik menerpa kubur Mak. Hanya batu nisan yang berdiri terpacak. Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidak ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak-anaknya apabila anak-anak datang menerpa Mak semasa anak-anak Mak kecil dahulu. 

Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Chik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Chik dan Adik, mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa Ayah telefon untuk beritahu Mak sakit tenat. Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak.

Hati anak-anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak-anak mak. Mak tidak sempat merasa diangkat diatas bahu anak-anak Mak. Hanya bahu Ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai. Ayah sedih kerana tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah. "Mana Along", "Mana Angah", "Mana Alang", "Mana Ateh", "Mana Kak Chik", atau "Mana Adik". Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan Ayah itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap. Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu dimana anak-anak Mak berada pada setiap waktu dan pada setiap ketika. Anak-anak Mak sentiasa dihati Mak tetapi hati anak-anak Mak ada orang lain yang mengisinya.

Ayah sedih. Ditepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri "Mulai hari ini tidak perlu lagi bertanya kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Chik dan Adik, "Mana Mak???".

Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang, Kak Chik dan Adik mengikut dari belakang. Hati Ayah hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian. Ayah terbayang-bayang kata-kata Mak malam itu, "Cantiknya kereta Ateh, kan Bang???, Besok-besok Ateh bawalah kita jalan-jalan kat Kuala Lumpur tu. Saya akan buat kueh koci buat bekal".

"Ayah, ayah.....bangun." Suara Ateh memanggil ayah. Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh....
terketar-ketar Ayah bersuara "Mana Mak???".

Ayah tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan, "Mana Mak???" masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.


Sebuah cerita pendek buat tatapan insan yang bergelar anak. Kata orang hidup seorang ibu waktu muda dilambung resah, apabila tua dilambung rasa. Kata Rasulullah saw, Ibu 3 kali lebih utama dari Ayah. Bayangkanlah Ibu berapa kali lebih utama daripada isteri, pekerjaan, dan anak-anak sebenarnya. Sekadar renungan bersama. Sayangi dan hormati mereka sementara mereka masih bernafas didunia ini.







Thursday, 6 October 2011

Hati Dan Perasaan




Sukar untuk kita memahami hati dan perasaan sendiri......Lebih-lebih lagi untuk memahami hati dan perasaan orang lain.

Kadang-kadang teringin sekali menyingkap di lubuk hatinya. Ingin sekali menyelami hatinya dan ingin sekali mengetahui isi hatinya.

Saat pertama kali mengenalinya.......kulihat sesuatu yang berbeza yang ada dalam dirinya berbanding dengan lelaki-lelaki lain yang pernah aku kenali, tapi aku tak mampu mengungkap perbezaan itu.

Adakah ini hanya suatu perasaan biasa yang singgah di dalam hatiku??? Jika ini hanyalah perasaan biasa.....kenapa hatiku rasa sakit bila melihat ada insan lain yang turut meminatinya dalam diam.

Hati rasa lebih sakit lagi apabila mendapat tahu kawan aku sendiri meminati orang yang sama. Perlukah aku mengundurkan diri??? Perlukah aku memberitahunya bahawa aku turut meminati orang yang dia minati???

Andainya aku bisa membaca hatinya.......sudah pasti akan terungkai sebuah persoalan yang selalu bermain di mindaku dan akan terciptalah satu jawapan yang sentiasa aku nantikan selama ini. 

Oh Hati.....Oh Perasaan.....Tabahlah......Terimalah perasaan yang wujud itu sebagai satu ujian dari Allah kepadamu.........dan letakkan ia ditempat yang paling ikhlas dalam hatimu......InsyaAllah kamu akan redha dengan segala yang Allah tentukan untukmu....:)




Sesuatu Yang Berbeza

Ada sesuatu yang berbeza
Di saat ku lihat senyum manis mu
Ada sesuatu yang tak bisa ku ungkapkan
Di saat ku bertemu dengan dirimu
Satu keinginan terpendam di hatiku
Bermain di dalam rahasia cinta ku
Ku berharap tulus cinta ini
Akan jadi kenyataan dalam hidupku
Bukan hanya mimpi dalam tidurku
Semoga tuhan mendengar doa ku untuk cinta ini
Mungkin ini semua hanyalah perasaan
Yang singgah dan pergi meninggalkan ku
Satu keinginan terpendam di hatiku
Bermain di dalam rahasia cinta ku
Ku berharap tulus cinta ini
Akan jadi kenyataan dalam hidupku
Bukan hanya mimpi dalam tidurku
Semoga tuhan mendengar doa ku
Untuk cinta ini









Saturday, 1 October 2011

Salah Aku Ker????




Salah aku ke kalau aku tak mampu tuk menyukai seseorang itu macam mana seseorang itu suka aku?
Salah aku ke kalau aku tak mampu nak menyukai seseorang itu?
Salah aku ke kalau tak dapat nak membalas rasa 'suka' seseorang itu?

Perasaan yang hadir itu tak boleh dipaksa....
Aku tak pernah salahkan kamu untuk menyukai aku....
Aku tau aku takkan mampu untuk menghalang kamu daripada 'suka' aku...

TAPI........tolong jangan salahkan aku.....

Seperti mana aku tak pernah salahkan seseorang yang tak mampu untuk menyukai aku macam mana aku suka dia....
Seperti mana aku tak pernah salahkan seseorang itu sebab tak suka pada aku....
Seperti mana aku tak pernah salahkan seseorang itu jika dia tak dapat nak balas rasa 'suka' itu pada aku...

Kerana aku tahu...
Perasaan yang hadir nie bukan dipaksa.....itu adalah anugerah....
Apa yang perlu kita lakukan hanyalah jaga hati kita....
Jangan lemparkan kata-kata kesat kepadaku.....
Dan jangan cakap aku tidak faham perasaan kamu....
Kerana aku juga pernah rasa apa yg kamu rasa....
Cuma satu yang aku harapkan jangan salahkan aku........:)











Friday, 30 September 2011

Soalan Bangang Yang Buat Orang Bengang




1) Bila orang nampak ko baring sambil tutup mata:

S: Ko tido ker???
J: Tak la, aku training macam mane nak mati nanti.

2) Imagine ko bawak tv ko yang rosak jumpa technicion suruh repair, dia mesti tanya gak:

S: Nak repair tv ker???
J: Tak laa, aku bosan!!! so saje laa bawak tv ni jalan-jalan.

3) Time ko bangun tido, terus ada orang tanya:

S: Baru bangun tido ker???
J:  Ish, aku tengah tido sambil berjalan laa ngok.

4) Kawan ko call phone umah ko:

S: Ko katne ni???
J: Sini, kat bus stop..!!

5) Diaorang nampak ko keluar dari bilik mandi basah-basah:

S: Ko baru mandi ker???
J: Mane ada, aku baru lepas jatuh dari lubang jamban tadi.

6) Korang didalam toilet, pintu berkunci, ada gak orang datang ketuk pintu dan tanya:

S: Ada orang tak???
J: (*suara kiut*) mane ada orang!! taik yang bercakap ni.....bikin panas tu!!!







Wednesday, 28 September 2011

Cara-Cara Nak Cover Malu....



1. Kalau tersepak batu : Jangan bangun terus, sebaliknya anda baring dan terus berguling-guling hingga jauh dari perhatian ramai......lepas tu baru bangun bila tak de orang nampak.

2. Kalau terjatuh basikal : Cepat-cepat naik basikal anda semula dan jatuhlah lagi berkali-kali supaya orang ingat anda sedang buat lawak.

3. Kalau terjatuh tangga : Terus bersilat seolah-olah anda di rasuk dan sedang berlawan dengan makhluk halus.

4. Kalau terjatuh dalam longkang : pungutlah sampah yang ada sambil marah-marah dengan suara yang kuat, pasti orang menyangka anda seorang yang amat prihatin terhadap kebersihan.

5. Kalau terjatuh ketika nak naik bas : Jeritlah kuat-kuat...."Oii, apa tolak-tolak ni?" walaupun tiada orang di belakang anda.



Sunday, 18 September 2011

Darurat????

Air....air.....air......buka jer Facebook semua orang tengah bercerita pasal air. Seharian tak de air, baru aku rasa betapa pentingnya air.

Pasal ape plak xde air kat kolej aku niey??? ada orang boleh jawab tak soalan aku.....confuse gak ni. Tengah-tengah bandar tak de air. Kalau kat kampung tak de air...boleh gak aku amik air kat perigi.

Nak dapatkan air kene plak beratur selama 2 jam.....itupun terhad kepada 1 baldi sahaja. Mana cukup weiiii....nak mandi lagi..nak amik air sembahyang lagi.........xcukup dengan 1 baldi jer. Pas 2 kalau laa keadaan emergency nak guna air tengah-tengah malam buta sape nak jawab. Nasib badan......pape pun redha jer laa...huhuhu.



Ni laa gambar yang sempat aku amik guna camera tepon ku yang xberapa canggih



Berpusu-pusu tengah beratur nak amik air



Muka mereka-mereka yang tengah penat menunggu



K laa xmo cakap banyak-banyak nanti korang boring plak. Hehehe. Dengan hati yang gembira nak memunggah air......lalalalalalalala (kononnya gembira).....K bye2......huhuhu








Bila Harus Melepaskannya Pergi...




Cinta......satu perasaan yang tulus ikhlas terbit dari hati seorang insan yang bergelar manusia. Aku yakin semua orang pasti pernah jatuh cinta.

Aku juga pernah mengalami perasaan yang sama. Tapi apa yang aku rasa tidak sama dengan perasaan yang di alami oleh pasangan yang bercinta. Perasaan cinta yang ada di hatiku adalah perasaan yang kusimpan tanpa pengetahuan sesiapa. Inilah yang di namakan cinta dalam diam....

Bila belum siap untuk meluahkan rasa cinta di hati, cara yang terbaik adalah menyintainya dalam diam, menyintainya dari kejauhan, menyintainya dengan kesederhanaan dan menyintainya dengan keikhlasan.

Menyimpan sebuah perasaan kepada seseorang ibarat menyimpan sebuah bom yang bakal meletup suatu hari nanti. Begitulah perasaan yang aku alami setiap hari. Ingin sekali aku lemparkan bom itu jauh-jauh dari sudut hatiku. Namun apakan daya, aku hanya insan biasa tak mampu menolak rasa cinta kurniaan-Nya.

Setiap hari aku berpesan kepada hati agar tidak terlalu memberi harapan kepada si dia kerana mungkin si dia bukan tercipta untukku. Kata orang....  "Jika kita cintakan seseorang, Lepaskan dia pergi....Jika dia kembali, Dia adalah takdir kita. Jika tidak, dia memang bukan tercipta untuk kita".

Setelah sekian lama menyimpan sebuah perasaan yang tiada berpenghujungnya. Aku nekad untuk melepaskannya pergi dari sudut hati. Bukan niat untuk menolak takdir dan tak pernah terdetik di hati ini untuk menolak rasa cinta yang di kurniakan Allah kepada diriku. Aku sedar betapa indahnya perasaan cinta yang di kurniakan Allah itu.

Namun hati dan perasaan ini ingin sekali memberi ruang pada hati insan lain yang sememangnya menanti untuk mengisi kekosongan dihatiku.

Seandainya kamu bisa merasai apa yang aku alami, sudah pasti kamu tahu mengapa aku terpaksa menghapuskan namamu di sudut hatiku......InsyaAllah andai ada jodoh pasti kita akan bertemu suatu hari nanti.




Jodoh Dan Takdir

Selalu aku berdoa kepada Yang Maha Esa
Moga dikurnia seorang ratu di jiwa
Tempat untukku curahkan segala rasa
Perasaan yang tersimpan seribu satu makna

Dikala aku keseorangan
Dia penghibur dan jua peneman
Hati yang sayu tidak kesepian
Duka dan lara tiada keresahan

Ya Allah tidak kupinta yang menawan
Tidak kuharap yang hartawan
Bukan jua kerna kedudukan
Cuma kudamba insan yang sepadan

Kasihnya sejati bukannya kerna paksaan
Biarpun derita yang menjadi rintangan
Ketulusannya yang tiada bandingan
Tercipta ayu indahnya peribadi insan



Saturday, 17 September 2011

Indahnya Cinta...

Cintailah orang yang kamu cintai sewajarnya saja, kerana dia mungkin menjadi orang yang kamu benci suatu hari nanti......

Bencilah orang yang kamu benci sewajarnya saja, kerana dia mungkin menjadi orang yang kamu cintai suatu hari nanti....





Di sini terdapat sebuah kisah............

Disudut pasar madinah, terdapat seorang pengemis buta, yang tua lagi uzur....berbangsa yahudi. Setiap hari, seorang pemuda yang berhati mulia datang menyuapkan makanan kepadanya. Sambil-sambil makan, si tua menghina dan mencela Nabi SAW.

Katanya " Wahai anak muda, jangan kau dekati Muhammad! Dia itu pembohong, Dia itu tukang sihir! Jika kau dekatinya, Maka kau akan dipengaruhinya!"

Begitulah sikap si tua sehingga suatu hari dia mengeluh..... "Dimanakah si pemuda yang mulia itu?"

Datang seorang pemuda yang lain pula.....menyuapkannya.....tapi, dia merasakan perbezaan yang sangat nyata...

Lalu dia bertanya " Kaukah yang selalu datang kepadaku??" Si pemuda menjawab " Ya, akulah orangnya...."
Jawab si tua " Engkau berdusta! aku dapat merasakan perbezaannya!!!"

Kata si pemuda pula " Maafkan saya pak cik, memang bukan saya yang selalu datang kepada pak cik...."
Si tua bertanya lagi " Siapakah pemuda mulia itu wahai anakku??". Jawab si pemuda " Dia adalah Muhammad SAW! Malangnya baginda sudah wafat.....".

Si tua terkejut bukan kepalang, lantas mengalirkan airmata lalu mengucapkan syahadah.......bersaksikan pemuda......Khalifah Abu Bakar As-Sidddiq.

Begitulah kemuliaan dan kecintaan baginda SAW.......Baginda tidak berdakwah dengan lidah sahaja......Tetapi dengan hati nuraninya......



"Indahnya Cinta Andai Kerana Allah Dan Rasulullah"





Monday, 12 September 2011

Bad Day

Cuti 4 bulan tak terasa lamanya. Tup tup dah sampai UPM. First day sampai sini pukul 3.30 pagi.....kunci bilik tak de. So aku terpaksa laa bermalam dekat surau serumpun.

Pukul 9 pagi pi amik kunci bilik. Niat di hati nak rehat puas-puas. Tetiba teringat plak yang bilik aku di jadikan bilik stor. Dalam keterpaksaan, nak tak nak kena jugak kemas bilik yang penuh dengan barang-barang. Dah laa badan penat 8 jam duduk dalam bas.



 Ni keadaan bilik aku bila pertama kali aku bukak pintu bilik.



Ini plak keadaan luar bilik setelah aku dan roomate ku bertungkus lumus mengeluarkan segala macam barang-barang yang tersimpan dekat bilik aku.


 Rasa macam nak pengsan aku keluarkan semua barang-barang ni. Dah laa masa ni tak makan lagi. Tak de tenaga. Yang ni kira separuh laa daripada barang-barang yang di keluarkan. Separuh lagi tersimpan dalam bilik, bagi peluang dekat tuan punya barang amik sendiri. Penat weiiiiii!!!!!




Tadaaaa!!! Ni laa bilik aku setelah berjaya mengeluarkan segala macam barang-barang yang tersimpan di dalamnya. Agak sendiri laa yang mana satu katil aku erk....wahahaha



Hari ni rasa macam tak sihat plak. Seluruh badan rasa lenguh-lenguh. Tolong laa En Batuk, En Selsema dan En Deman......aku tak alu-alukan kedatangan kamu....pi main jauh-jauh erk........huhuhuhu







Tuesday, 16 August 2011

Panjat Pokok



 Seorang budak kecil sedang memanjat pokok kelapa di tepi rumahnya. Tiba-tiba di bawahnya melintas penghulu kampung tersebut sambil memandang ke atas.

"Masya Allah" tok penghulu itu tiba-tiba bersuara dan menyuruh budak kecil tersebut turun. Setelah budak kecil itu turun, tok penghulu memarahi beliau. "Hey budak! lain kali kalau nak memanjat pokok, pakai seluar dalam dulu. Tak senonoh betul!" Kata tok penghulu tersebut sambil mengeluarkan wang RM5.00 dan menyuruh budak itu membeli seluar dalam.

Setelah pulang ke rumah, budak tersebut menceritakan segala-galanya kepada kakaknya. Esok pagi-pagi lagi, kakak budak tersebut memanjat pokok tersebut tanpa memakai seluar dalam. Dalam hatinya berkata "Kalau adik aku boleh dapat RM5.00, aku yang dah besar ni, koman-koman boleh dapat RM20.00."

Seperti semalam, tok penghulu sekali lagi melintas kawasan tersebut sambil memandang ke atas. "Masya Allah" sekali lagi tok penghulu terkejut dan memanggil kakak budak tersebut turun.

Dengan hati yang gembira kerana perangkapnya untuk mendapat RM20.00 akhirnya hampir menjadi kenyataan. "Kamu dengan adik kamu sama saja, dah tau nak panjat pokok, pakai lah seluar dalam....tak senonoh betul". Setelah selesai membebel tok penghulu menyeluk poketnya dan mengambil wang lalu berkata "Nah 20 sen, pergi beli pisau cukur".


P/S- cerita ni xde kena-mengena dengan sape2.....just 4 jokes ok......hehehe

Sunday, 14 August 2011

Lawak Pecah Perut

Jalan-jalan dekat blog-blog member, baca blog sana, baca blog sini, lepas tuu terjumpa plak bahan yang menarik. Kat sini aku nak share Lawak Doraemon Versi Kelantan Punya.....hehehe.....Jom Layan.....










Amaran oleh pemilik blog : Loghat Kelantan Pekat.....sila rujuk pakar bahasa kelantan anda...hehehe

P/S : Sape-sape yang tak faham baca komik niey....leh laa tanya aku erk.....xpun nak tanya member2 kelantan yang lain pun ok gak......Apa lagi.....Layan...:)


Sumber:http://akustressgiler.blogspot.com/2011/08/lawak-komik-doraemon-versi-kelantan.html


Saturday, 13 August 2011

One In A Million



One In A Million

Jet setter
Go getter
Nothing better
Call me Mr. been there done that
Top model chick to your every day hood rat
Less than all but more than a few
But I've never met one like you

Been all over the world
Done a little bit of everything
Little bit of everywhere
With a little bit of everyone
All the girls I've been with
Things I've seen it takes much to impress
But sure enough you go it makes your soul
stand up from all the rest

I can be in love
But I just don't know
Baby one thing is for certain
Whatever you do it's working
All the girls don't matter
In your presence can't do what you do
There's a million girls around but
I don't see no one but you

Girl you're so one in a million
You are
Baby you're the best I ever had
Best I ever had
And I'm certain that
There ain't nothing better
No there ain't nothing better than this

You're not a regular girl
You don't give a damn about your look
Talking about I can't do it for you
But you can do it for yourself
Even though that ain't so
Baby cause my dough don't know how to end
But that independent thing I'm with it
All we do is win baby

I could be in love
But I just don't know
Baby one thing is for certain
Whatever you do it's working
All the girls don't matter
In your presence can't do what you do
There's a million girls around but 
I don't see no one but you

Baby you're so one in a million
You are
Baby you're the best I ever had
Best I ever had
And I'm certain that
There ain't nothing better
No there ain't nothing better than this
Girl you're so one in a million
You are
Baby you're the best I ever had
Best I ever had
And I'm certain that
There ain't nothing better
No there ain't nothing better than this

Timing girl
Only one in the world
Just one of a kind
She mine

Ooh all that I can think about is what this thing could be
A future baby
Baby you're one of a kind
That means that you're the only one for me
Only one for me

Baby (girl) you're so one in a million
You are
Baby you're the best I ever had
Best I ever had
And I'm certain that
There ain't nothing better
No there ain't nothing better than this

Girl you're so one in a million
You are
Baby you're the best I ever had
Best I ever had
And I'm certain that
There ain't nothing better
No there ain't nothing better than this






Ok aku dah kemaruk gila dengan lagu niey......dalam sehari tu lebih dari 10 kali kot aku pasang lagu ni. Mungkin lagu ni dah lama tapi aku baru jer mula minat kat lagu ni nak wat camne kan...heehehe. Ketinggalan zaman sungguh aku ni.

Suka sangat lagu ni. Lagu yang cukup bermakna bila seorang lelaki nyanyikan lagu ni untuk seorang perempuan. Aku terbayang bila laa ada orang nak nyanyikan lagu ni untuk aku (ayat xleh blah) hehehe........Berangan sekali sekala apa salahnya kan. Jom layan.......Khas untuk semua peminat Ne Yo....:)


Thursday, 11 August 2011

Jom Layan Cerita Ramadhan Terakhir......

Hai......Salam sejahtera dan salam 1 malaysia, hari ini aku nak kongsikan tentang sebuah drama yang menarik minat aku time2 cuti ni.

"Ramadan Terakhir" sebuah slot samarinda yang telah pun ditayangkan di TV3 pada setiap hari selasa hingga khamis, pada pukul 10.30 malam. Cerita ni memang best. Walaupun barisan pelakon nya macam xglamour jer tp bila kita layan cerita ni memang agak menarik laa. Kredit kepada penulis skrip cerita Ramadan Terakhir ni. Kepada sesiapa yang belum layan cerita ni jom layan. Tak rugi pun kalau korang tengok, memang menarik (pasal ape plak aku lebih2 duk promote cerita ni....hehe). Lepas abis jer sembahyang terawih leh laa pakat dengan ahli keluarga ajak jiran2 sebelah umah duk depan TV mengadap cerita ni erk....:)


Haa.....ni dia aku bagi sebijik gambar pelakon cerita Ramadhan Terakhir ni.


Apa Yang Menarik Pasal Cerita Niey???? Ok meh aku ceritakan......

Ramadan Terakhir ni mengisahkan tentang Hisyam (seorang usahawan yang berjaya), cuba untuk berubah ke jalan yang benar setelah di sahkan menghidap penyakit kanser yang kronik (HIV). Perubahan Hisyam tidak di sukai oleh isterinya Mazni yang terus hanyut dengan keenakan dan keseronokkan dunia. Malah anak lelakinya Daniel turut sama mengikuti jejak langkah ibunya. Kehadiran Sakinah dalam keluarga Hisyam menggantikan Mak Hawa sebagai pembantu memberi sedikit tanda tanya. Siapa Sakinah???? Hisyam juga seringkali bermimpi tentang seorang perempuan yang bernama Khadijah. Siapa Khadijah??? Soalan ini akan terjawab selepas aku tengok cerita ni sampai habis....hehehe. Jom layan!!!

Dalam cerita ni, aku paling suka tengok watak Mazni......mulut dia sungguh lazer, dah laa xpuasa....haha....sangat mantap lakonan Fazlina Ahmad Daud. Rupanya akak Fazlina ni adik kepada Kak Ogy Ahmad Daud. Patut laa.....muka diaorg pun ada iras2 gak.






Ost Ramadan Terakhir- Jangan Lupa Namaku nyanyian kumpulan Pompa Bansin, memang power arr lagu niey. Tapi yang full punya lagu 2 xde lagi kat You Tube. Kekadang tertanya2 gak sape Pompa Bansin.....pelik jer namanya. Tapi kalau dalam bahasa indonesia pompa bansin tu maksud dia pam petrol. Bikin panas laa kumpulan ni sebab main minyak.....lama2 terbakar tau....hahaha. Tapi kadang2 dengar nama kumpulan ni cam kumpulan bersin pun ada gak....wahahaha (jangan marah erk Pompa Bansin).

Suara perempuan dlam kumpulan ni sama dengan suara Nadia Aqilah kalau xsilap aku. Siapa Nadia Aqilah??? Ala kumpulan Luscious yang join Gangstarz musim pertama. Tapi sekarang dia xjoin group 2 dah. Dia sekarang lebih ke arah dunia lakonan.....dia pegang watak jahat dalam cerita Tari Tirana yang bernama Chika. Kalau Tak kenal jugak nanti aku tunjuk gambar dia erk......




Korang ingat x?? ingat x???? ni laa Nadia Aqilah....hehehe

Jangan Lupa Namaku-Pompa Bansin

Walau aku tidak bersamamu
Jangan engkau lupakan diriku
Walau aku tiada di sisimu
Jangan engkau lupakan namaku
Kerana
Aku mengingati mu
Kerana
Aku mencintaimu

Andai aku
Bisa bertemumu
Dengan senyum ku tadah syukurku
Andai aku bisa menyentuhmu
Air mata pasti deras gugur
Kerana
Aku merindui mu
Kerana aku sentiasa
Menyintaimu oh sepenuh hati

Walau kamu
Jauh di mataku
Jangan aku hilang dalam kalbu
Saat kamu samar mengingati
Jangan aku terus kau lupakan
Kerana aku
Sentiasa mengingatimu
Kerana aku
Sentiasa menyayangimu oh kekasih hati

Andai aku bisa memelukmu
Pasrah aku tabah diujimu
Andai aku bisa dicintai
Dengan rela menyerahkan hati
Kerana
Aku merindui mu
  Kerana aku sentiasa menyintaimu

Bagi peluang kat korang yang minat lagu niey......xdapat lagu yang full, bagi lirik lagu pun ok dah. Nanti korang salin laa lagu ni erk. Pas tu time cite Ramadan Terakhir 2 mula, korang nyanyi laa lagu ni sambil pegang kertas yang korang salin tu hahahaha (lepas gian orang cakap). K laa xmo cerita bnyak2 dah.......Bye2.......:)

Monday, 8 August 2011

Mampukah Aku Meraih Gelaran BIDADARI Itu????

"Dunia Ini Penuh Dengan Perhiasan Dan Seindah-Indah Perhiasan Adalah Wanita Solehah"

Daripada Umm Salamah, isteri Nabi SAW, katanya (di dalam sebuah hadis yang panjang):

Aku berkata, "Wahai Rasulullah! Adakah wanita dunia lebih baik ataupun Bidadari?"

Baginda menjawab, "Wanita di dunia lebih baik dari bidadari sebagaimana yang zahir lebih baik daripada yang batin."

Aku berkata, "Wahai Rasulullah! Bagaimanakah itu?"

Baginda menjawab, "Dengan solat, puasa dan ibadat mereka kepada Allah, Allah memakaikan muka-muka mereka dengan cahaya dan jasad mereka dengan sutera berwarna putih, berpakaian hijau dan berperhiasan kuning........." (hingga akhir hadis)

(Riwayat Al-Tabrani)

Sungguh tinggi darjat wanita solehah sehingga di katakan lebih baik dari Bidadari syurga. Tapi mampukah aku meraih gelaran bidadari itu??? Bidadari yang ada di dunia (Wanita Solehah). Biarlah ianya menjadi tanda tanya kepada diri ku sendiri kerana hanya kita yang tahu menilai siapa diri kita yang sebenarnya. Semoga hadis ini mampu memberi inspirasi kepada kita agar mampu memperbaiki diri menjadi yang lebih baik dari yang sebelumnya.InsyaAllah.




Lembaran Hidup Wanita Solehah

Mampukah aku menjadi seperti Siti Khadijah?,
Agung cintanya pada Allah dan Rasulullah,
Hartanya diperjuangkan ke jalan Fisabilillah,
Penawar hati kekasih Allah,
Susah senang rela bersama.....

Dapatkah ku didik jiwa seperti Siti Aishah?,
Isteri Rasulullah yang bijak,
Pendorong kesusahan dan penderitaan,
Tiada sukar untuk di laksanakan....

Mengalir airmata ku melihat pengorbanan
Puteri solehah Siti Fatimah,
Akur dalam setiap perintah,
taat dengan abuyanya yang sentiasa berjuang,
Tiada memiliki harta dunia,
Layaklah ia sebagai wanita penghulu syurga..

Ketika ku marah, inginku intipkan serpihan sabar,
Dari catatan hidup Siti Sarah...

Tabahkan jiwaku setabah umi Nabi Ismail,
Mengendong bayinya yang masih merah,
Mencari air penghilang dahaga,
Di terik padang pasir merah,
Ditinggalkan suami akur tanpa bantah,
Pengharapannya hanya pada Allah,
Itulah wanita bernama Siti Hajar....

Mampukah aku menjadi wanita solehah?
Mati dalam keunggulan iman,
Bersinar harum tersebar,
Bagai wanginya pusara Masyitah......





"Keayuan wanita solehah itu tidak terletak pada kecantikkan wajahnya, Kemanisan wanita solehah tidak terletak pada kemanjaannya, daya penarik wanita solehah itu, bukan pada kemanisan bicaranya yang mengoncangkan iman para muslimin, Dan bukan pula terletak pada kebijaksanaannya bermain lidah memujuk rayu, Tapi pada perjuangannya meningkatkan martabat ilmu...."





"Wanita solehah adalah wanita yang sukar di mengerti, Biarpun di dunia namanya bukan siulan, namun di langit jadi bualan...Wajahnya adalah ketenangan, pandangannya menerbitkan ketulusan, kadangkala bisikannya menambahkan semangat perjuangan.."

"Cantiknya wanita kerana kejernihan wajah, Manisnya wanita kerana senyumannya yang indah, Ayunya wanita kerana kesederhanaan lahiriah, Hebatnya wanita kerana keimanan dan ketaqwaan yang teguh, Hiasilah peribadimu dengan akhlak terpuji. Nilai diri seorang muslimah sejati."



Seindah Mawar Berduri

Kaulah mawar idaman,
Tumbuh di taman larangan,
Mekarmu di pagari dan di bajari ketaqwaan,
Sesuci hatimu seindah akhlakmu,
Diciptakan sebagai seorang wanita,
Mewarisi kelembutan wanita solehah.

Kembangmu tetp indah,
Walaupun cuma di taman larangan,
Menyinarkan Nur keimanan,
Nan mekar dihiasi mahmudah,
Seindah Mawar Berduri.







Sumber: dipetik daripada kata-kata pujangga wanita solehah.